Fudhail bin Iyadh Rahimahullah berkata, “Sesungguhnya amalan jika ikhlas namun tidak benar, maka tidaklah diterima, demikian pula apabila amalan itu benar tapi tidak ikhlas, tidak akan diterima sampai ia melakukannya dengan ikhlas dan benar. Ikhlas itu jika diperuntukkan hanya kepada Allah, sedangkan benar jika sesuai dengan tuntunan Rasulullah” (Jami’ul Ulum wal Hikam)

Written by Indonesia Bertauhid