(ضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا رَجُلًا فِيهِ شُرَكَاءُ مُتَشَاكِسُونَ وَرَجُلًا سَلَمًا لِرَجُلٍ هَلْ يَسْتَوِيَانِ مَثَلًا الْحَمْدُ لِلَّهِ بَلْ أَكْثَرُهُمْ لَا يَعْلَمُونَ)

 

ضرب الله مثلا عبدًا مملوكًا لشركاء متنازعين، فهو حيران في إرضائهم، وعبدًا خالصًا لمالك واحد يعرف مراده وما يرضيه، هل يستويان مثلا؟ لا يستويان، كذلك المشرك هو في حَيْرة وشك، والمؤمن في راحة واطمئنان. فالثناء الكامل التام لله وحده، بل المشركون لا يعلمون الحق فيتبعونه.

 

“Allah memberikan perumpamaan (untuk kita renungkan; perihal 2 orang hamba sahaya), yang satu adalah hamba yang punya banyak tuan yang saling bertikai. Si hamba ini kebingungan bagaimana mendapatkan ridha semua tuannya. Hamba yang ke-dua adalah hamba yang ikhlas dan hanya punya satu tuan, dia tahu apa yang diinginkan tuannya, tahu apa yang menjadikannya ridha. Apakah kedua hamba ini sama…?? Tentu tidak…!! Demikian pula keadaan seorang musyrik (pelaku syirik), dia berada dalam kebingungan dan keraguan. Sementara seorang mukmin (yang bertauhid) berada dalam ketenangan dan kedamaian. Maka segenap pujian yang sempurna hanya milik Allah. Dan orang-orang musyrik, tidak mengetahui kebenaran untuk mereka ikuti.”*

 

*at-Tafsir al-Muyassar: 461.

Written by Indonesia Bertauhid