عَنْ عَلِيٍّ قَالَ: خِيَارُكُمْ كُلُّ مُفَّتَنٍ تَوَّابٍ، قِيلَ: فَإِذَا عَادَ؟ قَالَ: يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ وَيَتُوبُ، قِيلَ: فَإِنْ عَادَ؟ قَالَ: يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ وَيَتُوبُ، قِيلَ: فَإِنْ عَادَ؟ قَالَ: يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ وَيَتُوبُ، قِيلَ حَتَّى مَتَى؟ قَالَ: حَتَّى يَكُونَ الشَّيْطَانُ هُوَ الْمَحْسُورُ.

Dari ‘Ali, beliau bertutur, “Sebaik-baik kalian adalah setiap orang yang banyak diuji dengan dosa-dosa namun banyak bertaubat. Ada yang bertanya, “Jika dia kembali (berbuat dosa lagi)?” Beliau menjawab, “Dia memohon ampun kepada Allah dan bertaubat dari dosa tersebut”. Lalu ada yang bertanya lagi, “Jika dia kembali (berbuat dosa lagi)?” Beliau menjawab, “Dia memohon ampun kepada Allah dan bertaubat dari dosa tersebut”. Lalu ada yang bertanya lagi, “Jika dia kembali (berbuat dosa lagi)?” Beliau menjawab, “Dia memohon ampun kepada Allah dan bertaubat dari dosa tersebut”. Kemudian ada lagi yang bertanya, “Sampai kapan?” Beliau menjawab, “Sampai syaithon lelah membuatnya senantiasa bertaubat”.

(Jami’ul Ulum wal Hikam hal. 414/I).

Written by Indonesia Bertauhid